Pertama kali tahu tentang Big Bad Wolf (BBW) itu tahun lalu dari Instagram @bbwbooks_id. Kelihatannya kok seru berburu buku dengan harga sangat terjangkau. Tapi tahun lalu nggak kepikiran mau ikutan belanja buku, soalnya Liora masih bayi banget dan nggak berhasrat aja. Semakin ke sini, kepengen juga karena menyadari buku bisa jadi best investment untuk anak usia dini.

Nah, sekarang Liora sudah setahun, jadinya kalo mau ke BBW di ICE BSD Tangerang, bisa lah ditinggal bentar dititipin mama wkwkwk Sebenernya juga biar ada waktu berduaan sama Putra hahaha ♥️

Waktu itu sempet ragu untuk ke BBW ini sampe pesen tiket aja H-1. Ragunya karena meninggalkan Liora. Pasti bakal susah nidurin Liora tanpa saya. Jugaan, sehari-hari Liora sama saya. Mendadak melow waktu itu. Tapi akhirnya menguatkan niat dan cus demi buku untuk Liora. Ya gimana yaaaa saya udah ‘keep’ buku anak-anak di IG lah di Shopee lah tapi belum juga beli karena… harganya 200an sampe 400an untuk satu buku. Nggak ketemu lah budget-nya 😅 Nah mumpung banget ada giant book fair gini yang diskon besar dan harga bukunya malah nggak sampe 200an. Menggiurkan!

Jadi ini nih cerita saya tentang pengalaman perdana ke BBW. Here we go…

📚 Preview Pass BBW. Ada preview sale yang mana kita bisa dateng sehari sebelum event digelar. Saya iseng daftar jadi memberi via website dan dapet preview sale. Jadi saya bisa dateng tanggal 28 Februari 2019 padahal acara berlangsung 1-11 Maret 2019. Saya kira ekslusif gitu ya dapet preview sale. Tapi saya nggak melihat sisi spesialnya. Waktu liat di IG, rame juga yang dateng. Banget malah. Saya sih nggak dateng soalnya itu kan hari Kamis, sedangkan rencana saya dan Putra kan belanja buku bareng setelah Putra pulang kerja (Jumat malam). Lagian nggak mau ninggalin Liora lebih lama dengan berangkat lebih gasik lagi.

📚 Akses transportasi mudah. Saya kan naik Damri nih dari Lampung. Sampainya pukul 05.00 WIB di Damri Gambir. Karena emang mau ketemuannya langsung di Tangerang saya nggak ke Cikarang. Jadi saya langsung ke Tangerang naik KRL. Dari Gambir saya harus ke Stasiun Manggarai. Fyi, saya ini naik KRL bisa diitung pake jari, alias ini baru kali ketiga hahahaha untung nggak salah naik dah. Jadi untuk ke ICE BSD Tangerang, saya dari Stasiun Manggarai – Stasiun Tanah Abang terus Stasiun Tanah Abang – Stasiun Cisauk (dengan tujuan akhir Rangkasbitung). Sampai di Stasiun Cisauk, rencana mau naik ojol terus early check-in hotel. Tapi karena pas keluar stasiun ada shuttle bus langsung ke venue BBW, saya putuskan main dulu deh ke BBW sambil nunggu jam check-in. Ternyata banyak juga yang ber-KRL ria untuk ke BBW apalagi ada fasilitas shuttle bus. Gratis pula. Layanan shuttle bus ini tersedia pada pukul 10.00-22.00 WIB. Nah waktu tempuh Stasiun Cisauk ke ICE BSD hanya 8 menit saja.

📚 Perlukah atur strategi kapan datang ke BBW? Saya sama Putra baca beberapa blog tentang pengalaman yang pernah ke BBW. Ceritanya tuh kayak ‘nakutin’ yang mau ke BBW. Tentang ramenya lah, antri trolly lah, antri kasir lah. Banyak yang bilang mungkin waktu sepi adalah saat tengah malam-dinihari. Saya dan Putra berada di BBW dari pukul 22.30-02.30 WIB. Emang bisanya jam segitu sih karena Putra baru sampe jam 9an dan kita makan dulu, sedangkan besoknya jam 7an kita harus udah cus ke Gambir. Ekspektasi bakalan sepi. Ternyataaaa ruameee! Karena paginya saya sempet ke BBW untuk membunuh waktu, jadi bisa bandingin. Tadi paginya pukul 10.30 WIB, trolly dan keranjang buanyak banget dan masih sepi relatif longgar. Nah waktu saya dateng sama Putra? Kami dapet stok trolly terakhir. Nyaris nggak dapet. Mungkin ya karena banyak yang cerita kali aja tengah malam-dinihari lebih sepi, orang-orang yang baca berangkatnya tengah malem wkwkwk. Saya pikir, mau kapan dateng ke BBW, dateng ajalah se-kapan-kapan-nya bisa. Bakalan tetepan rame. Tapi emang untuk antisipasi trolly dan keranjang abis, bawa koper atau tas. Saya bawa tas tenteng lipat untuk jaga-jaga. Mau bawa koper nggak sanggup repotnya karena perjalanan saya dari Lampung wkwk.

📚 Kalap? Saya ngeliat buku anak-anak yang mendominasi di BBW ini seneng banget. Lucu-lucu bukunya! Tapi saking banyak dan luas untuk bagian children book, saya tuh sering ngeliat keranjang pengunjung lain terus kayak “ih dapetnya dimana sih yang kayak gitu kok gue nggak nemu”. Padahal saya sama Putra tu nyisir banget lho bagian children book. Dan lama kelamaan random sih karena lelah LOL. Emang harus nentuin budget dan konsisten sama angkanya. Tapi kami lewat batas kesepakatan 😂 Kita udah sortir sebelum ke kasir, tapi yang kesortir dikit. Terus kayak sayang gitu kalo yang ini dan itu nggak dibeli 😆 Akhirnya kami menoleransi kelebihannya. Ya udahlah nggak papa. Padahal kami udah sering pura-pura nggak liat aja sama buku lucu biar nggak berakhir masuk trolly haha.

📚 Perlu whishlist beli buku di BBW? Saya ke BBW nggak bikin wishlist buku yang mau dibeli karena pasti bakalan bingung pas nyari–nyari di ribuan buku gitu. Bakal semacam percuma… iya kalo ada bukunya. (Nah kalo ada, kudu teliti liatin meja per meja di bagian children book yang luas banget itu.) Tapi tujuan saya emang mau beli buku anak-anak untuk Liora. Karena usianya yang masih setahun, buku yang saya inginkan ya buku cerita, pengenalan angka hewan dll, sound book, dan poster gambar yang ada nama-namanya. Untuk buku pun yang tipe board book yang kokoh dan nggak mudah sobek. Jadi emang niatnya beli yang kira-kira sesuai dengan usianya. Karena… kali aja BBW selanjutnya dateng lagi dan beli lah yang sesuai usia Liora nantinya. Jadi semacam priority gitu. Kenyataannya??? Kami dateng di hari kedua, tapi nggak dapet sound book. Kayaknya emang banyak yang nyari sound book dan kata panitianya stok nggak banyak-banyak amat. Padahal itu tujuan saya banget lho. Soalnya kalo cari online, harganya bisa dapet dua atau tiga buku lebih. Terus apa yang kami dapet?

Buku Ajaib Little Hippo yang udah Putra lirik dari sebelum ke BBW. Jadi buku ini memadukan teknologi dan literasi. Menjadi sangat interaktif karena berteknologi Augmented Reality (4D)–jadi karakternya bisa muncul gitu.

Si Pak Bos seneng amat ketemu buku ajaibnya wkwk dia yang excited, nggak tau deh kalo Liora gimana wkwkwk

 

Kita ke Buku Ajaib terakhiran sebelum nyortir yang mau dibeli karena section buku ini mudah ditemukan, ada di beberapa titik.

Ini buku berbahasa Indonesia. Buku ini bagus sih ada peran orang tua di dalam ceritanya. Terus yang bikin saya senang juga adalah cerita di halaman kirinya, gambar di halaman kanannya.

Kalo ini semacam mini library gitu. Dalam satu kotak ada empat buku dengan isi yang berbeda. Sebenernya kami beli ini karena kami kira flashcard hahaha LOL. Tapi nggak papa meski gagal paham, tapi tetep bermanfaat kok.

Lumayan ada banyak materi di dalamnya jadi banyak hal juga yang bisa diberi ke Liora.

Nah kalo ini mirip sama satu buku yang ada di mini library yang di atas. Cuma isi binatangnya beda. Buku ini ada gambar hewan dan suaranya. Ada juga gambar hewan-hewan yang menangis lalu dihibur sama si bayi dengan magic word: there. Jadi ya semacam bayi nangis terus orang dewasa bakalan ih liat tu ada apa tuh…

Kalo ini belum saya buka. Tapi kayaknya lucu gitu.

Kalo ini sih semacam for children activity bahkan ada tulisan 3+. Tapi kepingin aja beli ini untuk kegiatan Liora kalo mau nempel-nempel. Tapi bukan sekarang kali ya saya kenalin ke Liora. Tunggu sampe dia udah mulai ngerti biar nggak mubazir dimaininnya alias asal tempel dan bercecer wkwk. Yang ini susah lho dapetnya. Ini aja Putra yang nemu di kardus-kardus di pinggiran gitu.

Nah, kalo ini untuk saya, buku bergenre self-help. Saya bilang ke Putra, “Say aku beli ini ya? Kayaknya ini bakal ngebantu aku deh supaya aku cooler dan calmer. Soalnya sejak jadi ibu kok emosiku meningkat ya.” Eh si Putra ketawa… yang tandanya setuju kali ya hahaha asyeem.

Sama beli boneka hewan kecil gini. Lucu-lucu. Ada banyak boneka hewan. Pengen beli semua rasanya wkwk. Tapi bangkrut ah mending beli buku deh.

Kalo squishy ini beli di booth yang ada di luar hall BBW. Kayaknya beli ini karena emaknya yang suka hahaha enggak ding. Jadi beli burung dan kucing ini karena Liora udah kenal banget sama yang namanya burung dan kucing.

Sama beli tiga lembar poster huruf, warna dan opposites. Belum tau  ditempel dimana. Masih bingung wkwkwk.

📚 Haus? Laper? Kalo ke BBW sih nggak usah takut haus laper karena ada foodcourtnya, 24 jam pula. Cuma bawa minum aja sendiri kalo mau irit wkwk. Sebenernya di foodcourt ini juga bisa dipake untuk istirahat aja. Lumayan capek juga muter-muter liatin lautan buku gitu. Cuma, trolly nggak boleh masuk jadi dititipin di ‘pintu’ masuknya foodcourt

📚 Ngantri di kasir? Iya. Tapi nggak sampe 10 menit! Kalo baca pengalaman yang pergi ke BBW mereka bilang kalo antri kasir sampe memakan waktu berjam-jam. Beda banget sama pengalaman kami. Jadi emang harus pasang mata banget. Kalo kasir lagi kosong pasti petugasnya langsung melambai-lambaikan sebuah apalah itu kertas atau apa yang berwarna hijau. Artinya kasir tersedia. Jadi kebetulan banget Putra liat itu dan kami langsung ngibrit. Padahal di kasir-kasir lain antriannya lumayan lho. Jadi emang kudu liat-liat kasirnya. Dan kasirnya banyak banget, nggak tau jumlah pastinya tapi kayaknya sih lebih dari 50 kasir.

📚 Banyak booth di luar hall. Ada pakaian bayi, mainan, makanan, dll. Biasanya mereka menawarkan harga spesial atau diskon jika menunjukkan struk BBW. Tapi kebanyakan nggak 24 jam. Kami rencana mau beli baju tidur untuk Liora (karena yang sekarang udah mulai sempit dan kebetulan ada diskon tu baju), eh karena kami dateng di tengah malem ya udah tutup deh.

Terus paginya kami cus ke Gambir, naik Damri ke Lampung dan bertemu our lil girl! Langsung lengket sama kami Putra karena sebulan nggak ketemu. Putra langsung kasih salah satu buku dari mini library, dan setelahnya minta dibacain sama Putra terus wkwk.

Senangnya… respon Liora positif saat diberi buku-buku itu. Sampai sekarang masih selalu minta dibacain dan ditirukan suara hewannya 😍😍😍

Hmmm ke BBW nagih juga sih. “Sayang, tahun depan dateng lagi yuk (sama Liora)!”

 

 

Sharing is caring. Love,

 

 

Copyright: Text & Photo by marthagiotita La Young Mama