Liora, Gosok Gigi Yuk!

Good habits need consistency.

Ngomong-ngomong tentang gosok gigi, bayangan saya udah ih pasti bakalan susaaaaaah banget deh. Liat realita gigi anak-anak kecil di bawah 5 tahun aja udah pada gripis bahkan kayak tinggal ninggalin akar doang di karena udah gak ada dah giginya di permukaan gusi. Jadi kesannya diajak gosok gigi susahnya minta ampun. Saya jadi parno banget nih apalagi Liora sekarang giginya udah 5, yang artinya perjalanan harus dimulai. Iya, perjalanan atas kesabaran dalam menjaga gigi-gigi itu 😅

Pas sebelum Liora lahir, ekpektasi saya kayak Liora bakalan rajin bersihin mulut sejak bayi oek oek. Pake kain kassa misalnya. Terus udah beli juga sikat gigi karet yang dimasukin ke telunjuk gitu. Sangat mulia niat saya bukan? Eh… bulan-bulan awal saya kok nggak tega ya masukin jari berkain kassa ke mulut Liora. Abisnya mulutnya mungil sedangkan telunjuk segede gini. (Nggak ding, banyakan lupanya ding saya 😅 jangan ditiru sebab baiknya mulut dibersihkan sedini mungkin. Apalagi lidah yang biasanya ada residu susunya.) Kalo inget, saya bersihin. Masih relatif mudah karena tangan dan kepala belum gerak-gerak protes.

Kira-kira usia 7 bulan saat Liora sudah mulai aktif makan ditambah saat 9 bulan gigi Liora mulai muncul, kalo mandi Liora saya pegangkan sikat gigi karet. Harapannya biar dia tau itu apaan jadi kalo saya mau masukin ke mulutnya, dia gak heran gitu. Ha ra pan nya lho ya. Memang pas mandi, dia gigitin. Tapi pas mau dibersihin, kadang mangap kadang enggak. Banyakan mingkem dan geleng-geleng. Hedeuhhh. Saya juga punya tisyu pembersih untuk mulut. Wihhh seringnya ya ditolak mentah-mentah pake nangis. Kadang tuh pengen rasanya dibilangin pelan-pelan ini tu untuk bla bla supaya bla bla. Tapi belum ngertilah dibilangin 😅

Baca juga: Pertama Tumbuh, 4 Gigi!

Jadi sebenernya dua gigi atas paling depannya Liora tuh pas baru tumbuh udah ada semacam flek garis coklat gitu di giginya. Wah bisa gawat nih, ntar kalo gupis gimana. Terus ya semakin ke sini semakin susah buka mulut mau dibersihin mulut dan giginya.

Lalu terpikirkan oleh saya beli sikat gigi dan pasta gigi nya juga dong. Kali aja odol yang ada rasa-rasa itu membantu Liora mangap haha.

Terus kenapa gitu gak beli sikat gigi dari dulu kan ada sikat gigi yang punya level usia. Jawabannya, saya mah ekonomis wkwkwk. Dalam setahun ada tiga sikat gigi yang harus dipunya jika sesuai usianya. Lah mending punya sikat gigi karet dan kain kassa yang lebih fleksibel untuk segala usia. Dan menurut saya ‘lebih maksimal’ dalam hal membersihkan mulut. Iya, dengan adanya sikat gigi berlevel juga bertujuan supaya bayi terbiasa dengan si sikat gigi meski ya endingnya digigit-gigit atau dimainin. Tapi saya mikirnya kembali lagi ke hal ekonomis wkwk dan kepraktisan. Lagipula saya agak horor dengan bentuk sikat gigi tersebut. Bergerigi kayak durian gitu. Takut nyodok aja kalo anaknya lagi khilaf. Jadi ya udahlah belinya kalo bener-bener mau sikat gigi.

Akhirnya tibalah hari itu, hari dimana saya akhirnya beli sikat gigi dan pasta gigi. Tentu sebelumnya baca-baca dari internet tentang sikat dan pasta gigi itu. Sikat gigi buanyak banget macam dan bentuknya. Pasta gigi pun banyak macam dan yang ditawarkan itu kandungan yang aman untuk bayi.

Sikat Gigi
Dalam menentukan sikat gigi, saya sebenarnya langsung memilih satu produk. Semacam jatuh cinta pada sikat gigi itu. Tapi saya tetap cari-cari sikat gigi yang siapa tau ada yang menarik perhatian saya. Tapi ternyata dari segi bentuk saya tidak berpaling. Akhirnya tetap pada pilihan pertama yakni sikat gigi dari Dr. Brown’s. Simpel tapi lucu. Ada telinga gajah di tengahnya seperti memberi batasan anak dalam memegang sikat gigi. Pas banget ketika Liora pegang, lucu si kicik pegang sikat gigi. Bulu sikat gigi ini lembut dan panjang lebarnya pas untuk mulut bayi yang imut-imut. Tentu saya pilih pink dong. Lagian merk ini emang tersedianya pink dan biru aja. Untuk produk tertentu seperti dot ada hijau dan ungu. Harga sekitar Rp84.000,oo tergantung beli dimana. Kalo saya dapet Rp86.600,oo. Hanya ada satu-satunya tempat saya bisa beli di daerah saya.

Pasta Gigi
Wah ini nih yang penting. Kebayang kan bayi pasti belum bisa kumur dan meludah. Terus kalo odol ketelen gimana? Ternyata odol anak-anak tuh aman kalau tertelan. Tapi ya jangan dibilangin boleh ditelen. Nanti malah odolnya dijadiin cemilan secara ada rasa-rasa buahnya hahaha lol. Untuk odol saya juga pengennya udah ah merk Dr. Brown’s aja. Tapi… kalau mau beli odol merk itu saya belinya kudu online karena di daerah saya mana ada yang jual itu. Selain butuh cepet dan nggak sabar nunggu, odol Dr. Brown’s mahal banget 😂 lebih mahal dari sikatnya (Rp145.000,oo/40g). Terus alternatif lain saya maunya Jack N’ Jill yang lebih murah dari Dr. Brown’s (Rp60.000,oo/50g). Tapi ya itu kalo mau beli kudu via online juga karena ya itu di daerah saya kagak ada babyshop yang lengkap. Jadi saya urungkan dan beli yang ada, Pigeon (Rp11.200,oo/45g). Harganya ngebanting banget kan dan saya sempat ngeri juga kok bisa jauh bangeeeeet. Tapi nggak papa deh coba dulu yang ada. Kalo ada apa-apanya kan pasti nggak beredar kan produknya. Dan pastinya pasta gigi ini fluoride free. Untuk rasa dan wangi ya stroberi gitu. Warna odolnya pink sama seperti sikat giginya Liora. Agak juicy ketika digosok. 

Kesan Pertama Gosok Gigi (Saya nulis postingan ini ketika Liora udah 4x sikat gigi.)
Sebenernya Liora sering liat saya gosok gigi karena kita sering banget mandi bareng. Kalo sikat gigi pun kadang aku sengajain agak overact supaya Liora bakalan ‘ngeh’ ini namanya menggosok gigi dan dia bakalan ngelakuin ini juga.
Dag dig dug liat respon Liora tentang menggosok gigi. Jadi saya pangku Liora di kaki kiri sambil saya duduk di kursi kecil. Ya tentu saya lakukan ini di dalam kamar mandi hahaha. Terus saya pegangkan Liora sikat yang udah ada odolnya (yaiyalah) dan saya pun pegang milik saya, siap mencontohkan. Saya kumur-kumur, Liora ketawa. Baiklaaaah 🤣 monmaap saya kumurnya ekpresif banget soalnya. Saya mulai sikat gigi dengan iiiii meringis dan menggosok, Liora masukin sikat giginya ke mulut! Lalu saya aaaaa mangap, Liora mangap juga! Omg, terharu. Tentunya ketika Liora mulai ada respon menggosok dari mencontoh, saya membantu menggosok-gosok giginya dong. Jangan tanya sikat gigi gue dikemanain pas bantu Liora gosokin secara tangan kiri nopang punggung Liora. Ya digigitlah! 😆
Perihal ekspresi, awalnya Liora kayak keenakan sama rasa odolnya, mengecap-ngecap gitu 😅 manis rasa stroberi soalnya.
Lucunya, di akhir-akhir sesi sikat gigi, Liora lempar sikat giginya dan minta sikat gigi saya. Dan sikat gigi saya dipegangin hingga mandi berakhir wkwkwk. Liora mah gitu, selalu pengen yang orang di sekitarnya pegang atau makan. Nggak heran kalo sikat gigi aja diminta.

Itu kesan pertamanya. Kesan kedua ketiga keempat… hmmmmmm nggak mau mangap 😂😭 mangapnya kecil banget. Tapi ya relatif mau mangap. Kalo udah keburu susah, saya pangku dan bilang ada cicak lalu auto mendongak ke atas dan mau mangap ketika saya masukin sikat gigi. Pada kesempatan emas itu saya gosok dengan cepat dan hati-hati. Lalu selesainya, Liora kadang masukin sikat giginya dan sok-sok menggosok dengan gerakan keluar masuk 😄 Senangnyaaaa hati emak ini.

Meski belum bisa kumur dan meludah, saya akan selalu untuk menunjukkan kumur dan meludah. Lama-lama Liora juga paham kok 😊 It’s about the right time, Liora needs time. Dan saya harus bersabar. Untuk sementara saya bilasin pake jari saya.

Gosok gigi kan harus dibangun menjadi kebiasaan baik. Saya pun mau konsisten mengajarkan sikat gigi setiap mandi. Karena kebiasaan baik butuh konsistensi! Dan semoga tidak ada drama gosok gigi di kemudian hari. AMIIIIIIIN!!!!!

Thank’s for reading! Semoga bacaan ini mencerahkan (harimu) wkwkwk.

 

 

Sharing is caring. Love,

 

 

 

Copyright: Text & Photo by marthagiotita La Young Mama

 

Sharing is caring, share this!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *