MOTHERHOOD

11 Hal Bakal Kamu Alami Ketika Jadi Ibu Menyusui #1




Breastfeeding is fun!

1. Malu menyusui di publik lama-lama jadi gak tau malu. Payudara itu kayak salah dua bagian tubuh yang nggak bisa semena-mena diliatin orang ya kan. Makanya kalo berbikini aja ditutup. ‘Rahasia’ kan berarti? Hahaha paan sih gue. Nah ini menyusui, Sis. Kalo nggak dikeluarin gimana si bayi mau nenen? Saya awalnya malu-malu *jiah. Lama-lama, kalo mikirin malunya bakal capek! Yaudah pake nursing apron lah! Eits tidak sesimple itu Marimar.

Sumuk! Si bayi juga tangannya makin lama makin aktif dan nggak betah di dalem nursing apron. Kalo gitu, ngumpet aja neneninnya! Elah, terasingkan amat sih. Ah pokoknya ada aja alasannya. Tapi lama-lama bakal bodo amat. Saya awalnya malu sama bapak mertua atau suami kakak ipar, lama-lama biarin dah. Sama-sama paham aja. Memang pada akhirnya nursing wear itu solusi terbaik, sih asal kantong ada aja isinya.

2. Lecetnya puting di awal menyusui dan betapa ngeri lihat puting ganti kulit. Ha? Puting ganti kulit? Macem ular aja. Bener deh. Permukaan paling luar puting bisa ngeletek gitu. Warnanya jadi lebih pink. Saya dulu sampe kayak ada merah-merahnya kayak berdarah 🙁 Sakitnya? Nggak usah ditanya! Lecet ini bikin trauma mau nyusuin. Cenat cenut ujungnya kalo mau masuk mulut si bayi.

Yaelah, pake nipple shield lah! Pengalaman saya, Liora ngamuk dan malah, nipple shield-nya keangkut mulut dia alias lepas dari nenen dan nemplok di mulutnya. LOL. Tapi emang sedikit membantu kalau masangnya pas. 

3. Disarankan banyak orang untuk makan sayur hijau-hijau supaya ASI lancar.

Pasti kalau tau lagi menyusui, orang lain bakal auto ngemeng banyakin makan sayur hijau-hijau biar ASI nya lancar. Jangan bosen-bosen dengernya wahaha. Respon aja dengan iya.

4. Disuruh makan yang banyak, soalnya kan nyusuin bayi.

Kalo saya, nggak usah repot-repot nyaranin itu soalnya emang dasar doyan makan haha. Tapiiiii ya kali dah kalo udah kenyang masih disuruh makan yang banyak terus. Udah dibilangin, kalo udah kenyang, masih aja disuruh makan lagi 😑 Terus lama-lama jadi galau karena badan belum turun ke semula padahal melahirkan sudah setahun yang lalu.

5. Terkadang melow tau produksi ibu A kok banyak, aku tak sebanyak itu. Saya nggak begitu nuntut diri sendiri supaya punya ASI berlimpah. Yang penting cukup untuk Liora. Kalo lagi sedikit, minum yang bisa nge-boost ASI. Saya kira ASI saya emang udah banyak banget karena kalo menyusui sampe mancur-mancur kek pancuran. Ternyata enggak, bahkan ibu itu kalau pompa ASI hasilnya bisa dua kali lipat saya. Terus melow. Terus tanya kenapa dalam hati. Terus ya udahlah, hahaha. Yang penting tercukupi.

6. Bra menyusui forlyfe! Nyaman, lentur, fleksibel. Terus liat tumpukan BH lama, eh jadi kangen gitu pake BH yang bisa bikin nenen ini terlihat montok lagi hahaha.

7. Harus adil terhadap nenen kanan kiri biar nggak gede sebelah. Bayi minta nenen segera! Ohkay, nenen laksanakan! Cepet-cepet kasih nenen dan… oh syit, tadi udah gue nenenin yang kiri. Ini kiri lagi??? Alamat nenen kanan bakal kek buah semangka lalu ASI bakalan rembes ke BH terus baju terus bau amis terus ganti baju lah!

Image result for breast shape until breastfeeding moment

8. Breast pad adalah penyelamat. Saat menyusui, pasti kebanyakan bahkan semua ibu menyusui punya breast pad. Tidak ada solusi lain untuk BH dan baju supaya nggak basah. Tapi, kalo lama dan nggak segera nyusuin atau pompa, breast pad aja bisa kalah dan ending-nya ASI tetep rembes membasahi dunia :’)

9. Menyadari borosnya pemakaian breast pad, maka menggunakan popok bayi untuk sumpel nenen. Boros juga kalau pakai breat pad terus lho. Memang sih kalo pake breast pad kemungkinan ASI rembes itu kecil banget. Tapi sayang kantong dan sayang lingkungan. Pakai popok bayi, lumayan lah bisa menahan rembesan hingga baju meski pasti rembes juga sih kalo lagi deres-deresnya haha.

10. Payudara keras sekeras batu sampe kayak ada urat yang mau pecah, ngeri dan sakit poool. The struggle is real, Man! Disentuh sakit banget loh kalo udah sekeras batu :’) Bahkan saat nenen dikeluarin dari BH, tuh nenen tercetak bentuk BH nya!

Bhahaha. Terus waktu mau dinenenin, muka bayi kesentor pancuran ASI. Duh, maap, ya Nak jadi mandi susu.  

11. Setelah dinenenin atau dipompa, lega luar biasa. Kelegaan seorang ibu itu cukup dengan menyusui. Nenen gede, keras, sakit, butuh dinenenin lalu si bayi nenen atau dipompa, uhhhh leganyaaaaaa melebihi lega setelah poop.

Serba serbi menyusui yang kalo dipikir-pikir, ternyata nggak semudah itu! Tapi bisa aja dilakuin karena sayang anak sayang anak wkwk. Semangaaat!

 

Sharing is caring. Love,

 

 


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *